Cara Menulis Artikel Di Blog

Cara Menulis Artikel Di Blog – Beberapa hari yang lalu, salah satu teman saya bertanya kepada saya. Dia mungkin penasaran melihat saya hampir sering terlibat dalam kegiatan blogging. Dulu, sebagian besar teman saya suka menggoda dan meremehkan kebiasaan saya ini. Namun, saya tidak tahu mengapa teman ini tiba-tiba ingin memiliki blog. Dan akhirnya dia bertanya padaku juga. ha ha ha

Jika Anda ingin berteman, saya harap Anda tidak hanya ingin memiliki blog. Karena sangat mudah dilakukan. Satu-satunya hal yang sulit adalah bertahan sampai masa depan. Saya sendiri sering vakum beberapa kali hanya karena tidak bisa menulis postingan blog. Dan kenyataannya banyak yang baru mengenal blog tetapi tidak benar-benar berniat untuk menulis artikel.

Cara Menulis Artikel Di Blog

Cara Menulis Artikel Di Blog

Wajar bagi seseorang yang baru mengenal blog merasa bingung. Apa yang harus saya tulis? Pasti pertanyaan seperti itu pernah muncul di benak kita. Lalu bagaimana cara mengatasi masalah ini?

Coba 10 Cara Menulis Artikel Di Blog Yang Tepat!

Jawabannya hanya ada di dalam diri Anda sendiri. Luangkan waktu sejenak untuk melamun atau berpikir. Tantang diri Anda untuk mencari tahu cerita apa yang telah Anda alami. Di samping catatan, cerita ini benar-benar layak untuk diketahui semua orang. Saya yakin pasti ada. Mustahil bagi seseorang yang tidak memiliki cerita dalam perjalanan hidupnya.

Intinya kita menulis karena ingin menyampaikan sesuatu. Selama kita bisa melakukan aktivitas sehari-hari, berarti masih banyak cerita yang bisa kita ceritakan melalui tulisan. Ingatlah bahwa sumber menulis berasal dari dalam diri kita sendiri. Semua pengetahuan dan pengalaman kami adalah modal awal. Seiring berjalannya waktu, pengetahuan kita akan terus bertambah, bukan? Jadi ya, selama niat kita untuk terus berbagi, tidak akan ada habisnya. ️

Untuk tahap awal, jangan coba-coba melihat apa yang sering ditulis orang lain. Karena kita belum tentu mengendalikannya. Jika demikian, tidak apa-apa. Saya rasa akan lebih mudah bagi kita untuk menulis artikel yang benar-benar kita kuasai. Tidak ada yang master, setidaknya kita pernah melakukannya. Sekedar berbagi pengalaman pribadi, bakat atau hobi kita, sedikit ilmu yang kita miliki, tips yang mungkin pernah kita coba, ilmu yang telah kita pelajari dan masih banyak lagi.

Seringkali untuk merangsang pikiran secara bebas dari dalam pikiran Anda sendiri. Untuk mempermudah kita dalam menulis, kita juga perlu memiliki wawasan yang luas dan ide yang tidak terbatas untuk kemudian digunakan sebagai bahan tulisan kita. Usahakan untuk segera memunculkan ide kapan saja, tulis saja dalam bentuk judul atau kalimat. Tampaknya di era yang rumit ini, seharusnya lebih mudah, bukan? Yang tidak mau repot membawa buku atau kertas, ketik saja di ponsel. Jika Anda bisa mendapatkan banyak koleksi ide dalam satu hari, lebih baik lagi. Setidaknya setiap hari selalu ada ide yang kita temukan.

Baca Juga :  Apa Yang Di Maksud Seo

Cara Mudah Buat Dan Masukkan Artikel Google Scholar

Nah, jika kita sudah memiliki banyak koleksi ide, langkah selanjutnya adalah menentukan topik yang paling cocok. Cobalah untuk menemukan topik yang benar-benar membuat teman Anda bersemangat saat itu. Sesuatu seperti ini lebih baik, meskipun teman mungkin merasa bahwa topiknya tidak bagus menurut orang lain. Biarlah, sebenarnya menurut saya justru pokok bahasan atau isi cerita yang dikemas dengan sangat antusias oleh penulislah yang menghasilkan tulisan yang bagus dan menarik.

Jika Anda tidak menemukan hal seperti itu, pilih topik yang mungkin masih relevan untuk dibaca saat itu. Sederhananya, kita menyesuaikan dengan tren atau topik yang sedang ramai diperbincangkan banyak orang. Atau mungkin menulis konten yang dibutuhkan oleh orang-orang di sekitar kita. Padahal, ada banyak faktor yang bisa kita jadikan acuan untuk menentukan topik atau topik tulisan yang terbaik. Namun semua ini juga tergantung dari kemampuan kita masing-masing. Jangan terlalu keras

Sebagai catatan: Kadang-kadang saya mungkin melewatkan langkah 1 dan 2 di atas jika otak saya gagal ketika saya menemukan ide, tema, topik, atau tulisan yang cocok. Intinya, kita tinggal memikirkan apakah topik tersebut sudah cukup matang untuk dijadikan tulisan atau tidak. Jika sudah, langsung saja ke langkah berikutnya. 4. Ceritakan sebuah cerita melalui tulisan

Cara Menulis Artikel Di Blog

Selanjutnya, coba bayangkan lagi persis seperti yang ingin kita katakan kepada orang itu. Bayangkan bagaimana teman-teman mulai bercerita saat itu? Apa gaya bahasa teman Anda ketika Anda berbicara dengannya? Bagaimana perasaan teman-teman ketika mereka bercerita? Ya, semuanya seperti ketika kita ingin menulis artikel di blog.

How To Create A Design Brief In 7 Steps [2022] • Asana

Saran saya adalah mencoba untuk menyelesaikan esai setelah Anda mulai menulis. Lagi pula, jika diizinkan atau ditunda, mungkin ide yang mungkin akan kembali memanas besok bahkan mungkin melambat dan tidak lagi bersemangat untuk membagikannya.

Tetapi jika Anda benar-benar kesulitan, baca artikel saya “Menulis Draf OneNote untuk Kesenangan”. Mungkin bisa menjadi solusi bagi teman-teman yang tidak bisa menyelesaikan artikel secara langsung. Intinya jangan sampai proses penulisan menjadi canggung. Dan jangan berharap bisa langsung menulis dengan baik. Alih-alih menikmati proses belajar menulis yang lambat tapi pasti, di sinilah blogging terasa menyenangkan. ️

Baca Juga :  Cara Membuat Tulisan Blog Pribadi Di Ig

Sekian dulu beberapa tips sederhana cara menulis artikel blog yang bisa saya bagikan hari ini. Artikel ini sepertinya terlalu panjang. Tapi ini buktinya kawan. Jika kita benar-benar terinspirasi oleh tulisan yang ingin kita tulis, ide-ide seolah-olah mengalir keluar dari kepala kita. Hahaha.. Jangan sampai tumpah kemana-mana. =D Cara menulis esai menentukan cara mempresentasikan esai. Tempo mengutamakan tidak hanya pemberitaan topik yang benar-benar dibutuhkan pembaca, tetapi tulisan yang selalu menyenangkan untuk disampaikan karena merupakan slogan yang mudah dibaca dan esensial. Tradisi itu masih dilestarikan.

Artikel ini membahas tujuh langkah cara menulis esai. Mulai dari mencari ide, menentukan angle, hingga menerbitkan. Langkah-langkah tersebut akan dirangkum dalam artikel ini, tidak secara mendalam, namun semoga dapat membantu Anda yang ingin belajar menulis artikel dari Tempo.

Tips Konsisten Dalam Menulis Artikel Di Blog

Tanpa ide, tidak mungkin menulis sebuah karya. Tidak ada masalah menulis kata-kata. Dan jika tidak ada kata-kata, Anda bisa menebak bagaimana kelanjutannya, bukan? Novelis Ernest Hemingway menggambarkan keadaan “kertas kosong” sebagai keadaan menulis yang paling menakutkan. Tapi bagaimana menemukan ide?

Ide bukanlah hal rumit yang selalu harus dicari. Seringkali ide muncul secara spontan di tengah aktivitas sehari-hari. Perhatikan ide-ide yang muncul, misalnya saat kita bepergian, atau bekerja, membaca, berbicara, menghadiri seminar, dan menonton. Menarik atau tidak, itu akan dibahas nanti. Seringkali ide pertama yang muncul padat, berantakan dan tidak koheren. Tidak apa-apa, yang penting kamu menulis dulu.

Langkah selanjutnya adalah memilih hanya satu aspek dari ide yang paling menarik dan penting. Inilah yang disebut sudut pandang yang berfokus pada suatu masalah hanya dari satu sudut pandang. Sudutnya harus jelas, tajam dan tajam. Untuk memudahkan, rumuskan sudut dalam kalimat tanya. Gunakan elemen 5W+1H, yaitu siapa, apa, kapan, di mana, mengapa, dan bagaimana. Dan untuk merumuskan sudut yang tepat, kita perlu memahami kompleksitas masalah dan menggambarkannya secara sistematis. Hal ini membutuhkan data primer yang kuat dan relatif lengkap.

Cara Menulis Artikel Di Blog

Sebagus apa pun, sebuah ide hanya akan menjadi pesan kosong jika tidak ditindaklanjuti dengan ekstraksi konten atau pelaporan. Seorang jurnalis atau penulis dapat menggunakan tiga senjata untuk mengumpulkan bahan: penelitian, observasi dan wawancara. Di Tempo, ketiga instrumen ini sama pentingnya karena merupakan satu kesatuan yang saling melengkapi.

Baca Juga :  Cara Kaitkan Akun Adsense Ke Youtube

Cara Menulis Artikel Seo Agar Ranking Di Google!

Menulis outline, atau menulis outline, membantu penulis atau jurnalis dalam dua cara: menguraikan kronologis peristiwa, data yang dibutuhkan, dan informasi penting lainnya (dalam bentuk kutipan referensi tertulis) dan membuat alur cerita jurnalistik. Pada tahap ini Anda dapat menemukan ide dari sudut mana teks dapat disusun, memodelkan lead (paragraf pertama) yang Anda rasa menarik, menyusun urutan peristiwa sedemikian rupa sehingga tidak menimbulkan data yang bias, kembali itu dengan Tutup gigitan. Hasil.

Langkah selanjutnya adalah menulis semua konten yang dikumpulkan berdasarkan ide dan sudut pandang yang tajam. Tulislah dengan bantuan rencana yang telah dibuat agar tulisan tidak melenceng. Pada tahap ini, penulis tidak perlu terlalu memikirkan detail-detail kecil yang dapat mengalihkan perhatian penulis. Tulis saja, kesalahan dan detail kecil dapat diperbaiki pada langkah berikutnya, yaitu mengedit atau mengedit. Namun bukan berarti penulis berhak menulis sembarangan.

Tujuan penyuntingan tidak hanya untuk mempertajam isi berita dengan gaya bahasa tertentu, tetapi juga untuk membuat berita menjadi menarik. Di Tempo, tulisan harus memiliki semua syarat, isi, mudah dan perlu, sesuai aturan Tempo. Setelah selesai, tulisan harus diperiksa aspek kebahasaannya. Tidak sampai di situ, menulis diuji lagi dalam prosesnya

Langkah terakhir adalah mengkomunikasikan tulisan Anda kepada pembaca. Jangan malu untuk membagikan tulisan Anda, mulailah dengan orang-orang di sekitar Anda. Anda bisa mendapatkan umpan balik dan pendapat dari orang-orang di sekitar Anda, sehingga Anda dapat menulis lebih baik dan terus menulis. Siarkan sebanyak mungkin agar ide atau informasi yang Anda sampaikan didengar oleh sebanyak mungkin orang.

Cara Menulis Artikel Yang Baik

Tertarik untuk belajar lebih banyak tentang menulis? Kamu bisa mengasah kemampuan menulismu di #KelasTanpaBatas, kelas online dari Tempo Institute. Atau ikut belajar langsung di ruang redaksi Tempo. Klik di sini untuk informasi lengkap: ProgramBlog saat ini memiliki beberapa fungsi. Tidak hanya untuk hiburan saluran, tetapi juga berfungsi sebagai media periklanan. Di era digital saat ini, blog adalah bagian darinya

Oleh karena itu, banyak yang belajar cara menulis artikel di blog, bukan hanya untuk iseng saja.

Menulis artikel di blog, belajar menulis artikel blog, cara menulis artikel di wordpress, cara menulis di blog, tips menulis artikel blog, cara menulis blog di wordpress, cara menulis di blog pribadi, cara menulis artikel di website, menulis artikel blog, cara menulis artikel di google, cara menulis blog di blogger, cara menulis artikel blog

Tinggalkan komentar