Nasi Goreng Kambing Kebon Sirih Terdekat

Nasi Goreng Kambing Kebon Sirih Terdekat – Katanya, Nasi Goreng Kebon Sirih Jakarta mulai berjualan Nasi Goreng sejak tahun 1958. Artinya sudah ada puluhan tahun dan masih berjualan Nasi Goreng sampai sekarang. Nama Nasi Goreng Kebon Sirih sendiri diambil dari nama jalan tempat nasi goreng ini berada hingga sekarang yaitu Jalan Kebon Sirih. Ketika saya di Jakarta, dengan bantuan peta, saya memasukkan istilah “Nasi goreng di dekat saya” di kolom pencarian google maps. Belakangan, nama “Nasi Goreng Kambing Kebon Sirih Sejak 1958 – Kebon Sirih” muncul sebagai perintah pertama di saran peta google. Segera, tidak butuh banyak waktu, saya mengarahkan jari saya ke titik panduan Nasi Goreng Kebon Sirih di google maps.

FYI, Nasi Goreng Kebon Sirih buka pukul 17.00 WIB dan tutup pukul 02.00 WIB. Saya naik motor dari Pinx’s Hostel, Hotel Kapsul Jakarta sekitar pukul 20.00 WIB, saya sampai di tempat tujuan sekitar pukul 20.20 WIB. Agak lama, dan tidak sesuai dengan prediksi google maps yang hanya 13 menit. Pasalnya, saya sangat menikmati jalanan Jakarta pada malam hari setelah orang-orang pulang kerja. Tidak seperti Jakarta yang seperti berita. Menurut saya, Jakarta pada jam itu adalah negeri yang belum pernah bertemu dengan Pekalongan, atau Semarang. Jalanan tertata rapi, banyak gedung-gedung tinggi berhiaskan lampu-lampu keren. Banyak pohon peneduh di pinggir dan di tengah jalan. Sepertinya Jakarta di bagian itu sangat bagus. Ini berbeda dibandingkan dengan apa yang kita lihat di berita menyelam.

Nasi Goreng Kambing Kebon Sirih Terdekat

Nasi Goreng Kambing Kebon Sirih Terdekat

Menikmati Jalanan Malam Jakarta Saya benar-benar tidak mengerti jalan mana yang menurut saya bagus untuk disebut. Tapi menurut peta yang saya baca, rute yang saya ambil antara Jalan Gunung Sahari, ke Masjid Kemerdekaan, dan kemudian Monumen Nasional, itulah rute yang saya ambil malam itu. Jalan-jalan pusat kota Jakarta tertata dengan baik, banyak pepohonan, semuanya mudah diakses dan dekat, banyak pilihan transportasi umum dan yang jelas tidak ada kemacetan. Kalau Jakarta seperti itu, rasanya ingin tinggal di bagian Jakarta itu. Bukan Jakarta yang ramai, banjir, dan berserakan seperti di TV, wkwkwk.

Fakta Nasi Goreng

Setelah saya sampai di panduan google maps, saya tidak melihat satupun jenis Rumah Makan Nasi Goreng seperti yang tertera di bagian peta Nasi Goreng Kebon Sirih. Benar-benar sibuk, ada banyak mobil di jalan yang jika saya ingat dengan benar, ada tanda larangan parkir. Tapi saya tidak melihat bangunan restoran yang sepertinya terlintas di benak saya ketika saya menyebutnya restoran. Ada banyak orang di pinggir jalan dengan kursi dan meja seadanya. Karena saya tidak yakin apakah itu tujuan saya, saya akhirnya memutuskan untuk tidak menghentikan sepeda motor saya di sana. Saya pikir, oh mungkin masih agak lurus, pasti situs google mapsnya salah.

Baca Juga :  Resep Nasi Goreng Pedas Tanpa Kecap

Tapi ternyata keputusanku salah. Poin yang disarankan oleh google maps, ternyata benar. Posisi yang tepat untuk menunjukkan lokasi Nasi Goreng Kebon Sirih. Jadi, ini bukan restoran yang saya pikirkan. Nasi Goreng Kebon sirih tidak dibangun seperti restoran. Sebenarnya, saya ingin kembali jadi saya tidak makan di sana. Namun ketika saya melihat review Nasi Goreng Kebon Sirih lagi yang lebih dari 1000 dengan nilai lebih dari 4 dengan nilai maksimal 5, akhirnya saya mengikuti petunjuk google maps lagi untuk kembali ke tempat Nasi Goreng Kebon Sirih terletak sesuai peta google. Karena Jalan Kebon Sirih adalah jalan satu arah, google maps memandu saya ke rute tercepat untuk sampai ke sana. Saat itu, saya langsung berpikir, tidak, saya tidak ingin tinggal di Jakarta. Saya berjalan-jalan di Jakarta seperti TV.

Sesampainya disana, bingung mau parkir motor dimana. Konten mereka sebagian besar di seluruh seluler. Saya langsung berpikir itu mahal, semuanya mobile, itu masalahnya. Hingga akhirnya lamunanku terbangun karena terkejut dengan kehadiran seseorang yang kemudian menyuruhku parkir di trotoar dekat pusat keramaian. Setelah sepeda motor terasa aman, saya langsung pura-pura sadar bahwa saya sudah masuk ke dalam. Meskipun saya tidak tahu cara memesan, di mana memesan, masuk saja. Ya itu benar. Rambu-rambu yang dipasang sangat jelas. Jadi ketika Anda pergi untuk memesan, membayar dan mengambil pesanan dia tidak bingung. Anda juga tidak perlu belajar cara memesan Nasi Goreng Kebon Sirih dari YouTube. Semua tanda atau papan informasi terpampang jelas di sana.

Jadi, nilai jualnya terletak di salah satu gang kecil di sebelah kanan Jalan Kebon Sirih. Area memasak, area penyajian, dan area pengiriman tidak terletak di jalan utama Kebon Sirih. Namun di sebuah gang dekat Jalan Kebon Sirih, terdapat pedagang kaki lima di kanan kirinya, dan di tengah jalan desa. Kalau ada orang di sekitar, kalau mau lewat ya lewat. Lagipula itu jalan umum. Nah, di situlah warung Nasi Goreng Kebon Sirih berada. Terlepas dari apa yang dikatakan Google, itu diklasifikasikan sebagai Restoran Nasi Goreng. Bukan keluar, tapi naik. Oleh karena itu, pemikiran saya tentang mahalnya harga Nasi Goreng Kebon Sirih karena semua mobil, diretas. Seperti ini, yang paling mahal hanya 20 ribu, ini yang part 1, pikirku.

Baca Juga :  Resep Bihun Goreng Seafood Solaria

Nasi Goreng Kambing Enak Dan Legendaris Di Jakarta, Kaya Rempah Dan Rasanya Autentik

Ternyata orang kaya Jakarta masih mau makan di tempat mewah seperti ini. Bahkan Solaria juga menjual Nasi Goreng. Mengapa kamu di sini? Meskipun bagus di Solaria. Ber-AC, kursi empuk, tuan dan nyonya nyaman dipandang mata. Sangat menyenangkan ketika Anda berada di Solaria. Ini jelas sebanding dengan apa yang akan Anda dapatkan ketika makan Nasi Goreng Kebon Sirih yang ngemper ini. Tidak salah lagi, Nasi Goreng Kebon Sirih sudah pasti. Tidak ada yang mengalahkan nikmatnya nasi goreng di sini. Karena itulah orang-orang kaya Jakarta siap menikmati nasi goreng yang dijual di sini. Katanya, yang paling enak adalah nasi goreng aneka kambing. Sebenarnya, saya menebak ini. Soalnya di google maps nama aslinya Nasi Goreng Kambing Kebon Sirih. Jadi, pasti menu Anda di sini adalah Nasi Goreng.

Tidak butuh waktu lama, saya tidak menggunakan untuk melihat harganya, saya langsung memesan 1 potong nasi goreng kambing dan 1 potong es teh dari area pemesanan di sebelah kanan. Setelah itu, saya disuruh menyeberang ke sisi kiri gang untuk membayar. Lalu saya sebutkan makanan dan minuman apa yang saya pesan. Tak lama kemudian, para wanita itu menjawab, yang tubuhnya tidak sama karena terlalu besar, sambil menyebut nama rupiah. Lima puluh ribu. meleleh. Aku menelan lidahku saat mendengar suara itu. meleleh. Aku menelan lidahku lagi saat aku mengeluarkan selembar kain biru dari saku pantatku. Setelah saya membayar dan menyelesaikan pesanan, saya memesan es teh dan nomor. Sama di Solaria.

Dalam perjalanan ketika saya mencoba untuk memilih tempat duduk, saya bahkan tidak melihat ruang untuk duduk. Sambil jalan-jalan saya kepikiran, aduh, saya kira harganya cuma 20 ribu, ternyata lebih dari 2 kali lipat. Melihat sekeliling, saya terus mencari ruang kosong. Karena semua meja dan kursi terlihat penuh, tidak ada yang tersisa. Ada satu kursi kosong dengan sisa-sisa makan malam sebelumnya masih di atas meja. Saya pikir alih-alih mendapatkan tempat duduk, saya segera mengambil kuda dan mengambil tempat duduk yang kosong lebih awal. Kalaupun masih kotor, setidaknya akan dibersihkan. Setelah duduk, saya tidak sabar untuk menikmati nasi goreng 50 ribu yang baru saja saya beli. Mengingat ramainya tempat yang ditawarkan dan harganya yang sangat mahal, saya yakin rasa nasi goreng Kebon Sirih Kambing ini benar-benar nikmat. Ini harus benar-benar baik.

Baca Juga :  Cara Membuat Nasi Goreng Dengan Garam

Nasi Goreng Kambing Kebon Sirih Terdekat

Segera setelah ekor saya turun, saya bertemu dengan kursi non busa, tidak seperti Solaria, Nasi Goreng diantar ke tempat duduk saya. Karena sisa makanan dari tamu belum dibersihkan sebelumnya, jadi es teh yang saya pesan hanya cukup untuk berdiri di atas meja dan masih kotor. Sengaja saya diam, ingin melihat bagaimana nasi goreng itu disajikan, yang harganya dua kali lipat dari Solaria. Ternyata tidak apa-apa. Pelayan yang membawa pesanan hanya mengambil pesanan. Saya tidak berinisiatif untuk membersihkan meja kotor di depan saya. Tidak seperti Solaria. Rasa nyut-nyutan, service 50 ribu nasi gorengnya kayak gini banget lho, saya makan di KFC. Marah dengan kutukan di hati, saya mulai menikmati suapan pertama Nasi Goreng Kambing Kebon Sirih.

Nasi Goreng Kambing Kebon Sirih Buka Cabang Kedua Di Batam

Pada gigitan pertama, saya merasa lambat. Bagaimana Anda menjadi normal? Erm.. Kurasa belum sampai. Saya mengaduk nasi goreng. Pada gigitan kedua, potongan steaknya enak, tapi kenapa ukurannya sangat kecil? Gigitan ketiga, apakah nasi goreng 50 ribu itu benar-benar rasanya seperti ini? Gigitan keempat, serius ini 50 ribu nasi goreng, ini porsinya? Berpura-pura bersenang-senang seperti orang lain di luar sana, saya sesekali memainkan ponsel saya untuk memperlambat laju makan saya. Sampai akhirnya saya menyerah, semua suap yang saya cicipi, saya tidak bisa menikmatinya. Entah lidahku yang aneh atau rasanya begitu dan begitu, aku tidak mengerti. Di mana Anda berada di pinggir jalan, tetapi ada banyak orang yang membeli nasi goreng ini. Sejujurnya, saya tidak bisa menikmati rasa yang mereka sajikan. Dilihat dari jumlah pengunjungnya, nasi goreng ini pasti enak.

Review Nasi Goreng Kambing Kebon Sirih Yang Mungkin, Perpaduan Ngmper dan Asyiknya Suasana Kota Yang Membuat Nasi Goreng Ini

Nasi goreng kambing khas kebon sirih medan, harga nasi goreng kambing kebon sirih, nasi goreng kambing kebon sirih, bumbu nasi goreng kambing kebon sirih, menu nasi goreng kambing kebon sirih, alamat nasi goreng kambing kebon sirih, nasi goreng kambing kebon sirih medan, nasi goreng kambing kebon sirih jakarta, nasi goreng kambing kebon sirih resep, cara membuat nasi goreng kambing kebon sirih, nasi kambing kebon sirih, nasi goreng kambing kebon sirih karang tengah

Tinggalkan komentar