Seseorang Agar Kemampuan Emosionalnya Menjadi”

Seseorang Agar Kemampuan Emosionalnya Menjadi” – Selain memperhatikan perkembangan fisik dan kecerdasan otak, orang tua juga harus memantau perkembangan keterampilan sosial dan emosional anak, terutama pada masa transisi seperti sekarang ini. Hal ini dikarenakan perkembangan sosial emosional anak merupakan ukuran penting untuk membentuk karakter anak dimanapun mereka berada. Untuk itu, dalam artikel ini saya akan membahas berbagai cara stimulasi sosial emosional pada anak di masa transisi agar mereka siap bersosialisasi di masa depan. Haruskah kita mulai sekarang?

Pertumbuhan sosial dan emosional yang stabil diperlukan untuk mengatasi berbagai tekanan, baik dari lingkungan keluarga, tekanan dari rekan satu timnya, hingga situasi kritis yang mungkin ia hadapi di masa depan.

Seseorang Agar Kemampuan Emosionalnya Menjadi”

Danone Indonesia menyambut hangatnya Hari Keluarga Nasional yang jatuh pada tanggal 29 Juni, dan menyelenggarakan webinar bertema “Tips Keluarga Indonesia Mengoptimalkan Tumbuh Kembang Anak di Masa Transisi” dengan pembicara Dr. Irma Ardiana, direktur MAPS untuk pengembangan keluarga balita dan anak, spesialis tumbuh kembang anak Dr. DR. Bernie Endyarni Medise, Sp.A(K), MPH, dan ibu inspiratif, pendiri Joyful Parenting 101 Cici Desri.

Resume Kecerdasan Emosi

Selama hampir dua tahun, pembatasan fisik dan sosial yang disebabkan oleh pandemi menyebabkan masalah kesehatan yang mempengaruhi hasil emosional, mental dan perkembangan, terutama pada anak-anak. Anak usia dini kehilangan tingkat interaksi yang merupakan tonggak penting bagi perkembangan sosial-emosional mereka.

Memasuki masa transisi, ketika orang tua dan anak mulai memiliki rutinitas baru dan lebih banyak berinteraksi dengan lingkungan sosial, diperlukan upaya adaptasi. Setiap keluarga diharapkan dapat merespon secara memadai perubahan yang diperlukan dan memperkuat fungsi keluarga untuk dapat menghadapi situasi yang tidak diinginkan.

Perkembangan sosial emosional anak merupakan kepekaan anak untuk memahami perasaan orang lain ketika berinteraksi dalam kehidupan sehari-hari. Keterampilan sosial-emosional sangat penting untuk berhubungan dengan orang lain. Ya! Kemampuan ini membantu anak-anak mengelola emosi mereka sambil membangun hubungan yang sehat dan rasa empati. Ada beberapa contoh keterampilan sosial-emosional yang harus dipelajari sedini mungkin, seperti:

Corporate Communications Director Danone Indonesia Arif Mujahidin mengatakan: “Momen transisi merupakan kesempatan yang baik untuk meningkatkan dan mengoptimalkan tumbuh kembang anak, terutama dalam perkembangan sosial emosionalnya. Anak usia dini secara inheren rentan karena bergantung pada orang dewasa untuk memenuhi kebutuhan dasarnya. Kami memahami bahwa anak-anak membutuhkan lingkungan terdekat mereka untuk merangsang dan memberikan kesempatan optimal untuk pertumbuhan dan perkembangan.”

Ayo Kenali Tiga Model Kecerdasan Emosional (eq) Yang Jarang Dipahami Tips Emotional Intelligence Hr Excellency

Arif menambahkan, “Sebagai perusahaan yang ramah keluarga, kami juga memberikan dukungan kepada orang tua agar anak-anaknya dapat tumbuh optimal dengan memberikan cuti melahirkan bagi karyawan kami, yaitu cuti 6 bulan untuk ibu dan 10 hari untuk ayah. Kami juga aktif memberikan informasi tentang kesehatan dan gizi kepada masyarakat, seperti pada Gizi hari ini. Kami berharap kegiatan ini dapat meningkatkan kesadaran masyarakat akan pentingnya kerjasama orang tua agar mampu memberikan insentif yang tepat untuk mencapai keberhasilan dalam mengembangkan aspek sosial-emosional anak.”

Baca Juga :  "manusia Pada Dasarnya Akan Mampu Melakukan Berbagai Latihan Senam Karena

Dari sisi pola asuh, survei BKKBN mengungkapkan bahwa selama pandemi COVID-19, 71,5% pasangan menikah melakukan co-parenting, 21,7% mengatakan istri dominan, dan 5,8% hanya istri. Di sisi lain, data UNICEF menunjukkan bahwa orang tua mengalami tingkat stres dan depresi yang lebih tinggi selama pandemi, dan bahwa mengasuh anak itu sendiri memiliki risikonya sendiri. Kondisi ini sangat mungkin menghambat kemampuan orang tua untuk mengatasi emosi dan kebutuhan psikologis anak.

Selama masa pandemi, anak-anak banyak menghabiskan waktu di rumah hanya untuk berinteraksi dengan orang tua atau orang-orang di rumah. Kita orang dewasa bisa merasa stres dalam aktivitas kita di rumah, bagaimana dengan anak-anak? Tentu saja, mereka merasakan hal yang sama, tetapi mungkin sulit bagi mereka untuk mengungkapkannya, sehingga peran pengasuhan kolaboratif sangat diperlukan pada saat seperti ini.

Direktur Pembinaan Keluarga Balita dan Anak, Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN), dr. Irma Ardiana, MAPS menjelaskan bahwa pola asuh orang tua berpengaruh terhadap perkembangan kognitif, emosional dan sosial anak. Pengasuhan bersama menekankan komunikasi, negosiasi, kompromi, dan pendekatan inklusif untuk pengambilan keputusan dan berbagi peran keluarga. “Pengasuhan bersama antara ayah dan ibu menawarkan cinta, penerimaan, penghargaan, dorongan, dan bimbingan kepada anak-anak mereka. Peran orang tua yang tepat dalam memberikan dorongan, dukungan, nutrisi dan akses ke kegiatan untuk membantu anak-anak memenuhi tonggak perkembangan adalah penting. Berkaitan dengan percepatan penurunan stunting, maka pemeliharaan 1000 hari pertama kehidupan (HDL) sangat penting untuk menjamin kebutuhan nutrisi dan psikososial dari janin hingga anak pada usia 23 bulan. Peran Tim Pendamping Keluarga menjadi kunci dalam membantu keluarga berisiko keterbelakangan dalam memberikan informasi parenting bagi perkembangan keluarga balita. Pola asuh yang tepat dari orang tua dinilai mampu membesarkan anak yang hebat dan berkualitas di masa depan.”

Tips Melatih Mental Anak Agar Mandiri Dan Tangguh

Dalam webinar tersebut, spesialis perkembangan anak Dr. DR. Bernie Endyarni Medise, Sp.A(K), MPH menjelaskan bahwa aspek sosial dan emosional sangat penting untuk dicapai anak dalam segala aspek kehidupannya dan bersaing dalam tahapan kehidupan selanjutnya dari remaja hingga usia tua. Oleh karena itu, penting bagi orang tua untuk memiliki pemahaman yang baik tentang perkembangan sosial dan emosional anak-anaknya, terutama di masa pascapandemi.

Baca Juga :  Soal Ulangan Mtk Kelas 10 Semester 2

“Untuk anak-anak, kebingungan tentang perubahan ruang dan rutinitas baru ketika kembali ke kehidupan dan interaksi sosial dapat meningkatkan masalah sosial-emosional, yang dampaknya dapat bervariasi tergantung pada usia anak dan dukungan lingkungan. Gangguan perkembangan emosi dan sosial dapat mempengaruhi terjadinya masalah kesehatan di masa dewasa, seperti gangguan kognitif, depresi dan potensi penyakit tidak menular,” kata dr. DR. Bernie

Orang tua merupakan aktor utama dalam membantu keterampilan sosial-emosional anak untuk dapat membentuk hubungan yang sehat dengan teman dan anggota keluarga. Oleh karena itu, sama pentingnya dengan perkembangan sosial emosional anak untuk mencapai kehidupannya di masa depan. Faktanya, anak-anak yang memiliki keterampilan sosial-emosional yang sehat lebih mungkin berhasil di sekolah, pekerjaan, dan kehidupan.

Pertumbuhan sosial-emosional anak sangat membutuhkan waktu, dimulai dari pengalaman pertama mereka dengan orang tua, keluarga, dan teman sebaya. Dr Bernie juga menjelaskan bahwa perkembangan emosi dan sosial erat kaitannya dengan kecerdasan otak dan sistem pencernaan yang sehat. Ketiganya saling berkaitan dan berdampak signifikan terhadap tumbuh kembang anak sehingga anak tumbuh menjadi anak yang hebat. “Agar anak dapat beradaptasi kembali normal, memiliki keterampilan sosial-emosional yang memadai dan memiliki pemikiran yang baik, orang tua harus secara teratur memantau perkembangan sosial-emosional anak-anaknya dan memberikan stimulasi dan nutrisi yang tepat untuk kecerdasan otak dan pencernaan yang baik. sehat. ” kata dr. Bernie

A.2. Pendahuluan Modul 2.2

Pada kesempatan yang sama, Ibu Inspiratif, pendiri Joyful Parenting 101, Cici Desri berbagi pengalamannya mempersiapkan si kecil menghadapi transisi interaksi sosial lagi. “Setelah hampir dua tahun social distancing, saya melihat si kecil harus menghadapi banyak tantangan dalam bersosialisasi kembali dengan dunia luar. Proses adaptasi tidak selalu mudah, dimulai dari kejutan si kecil bertemu banyak orang baru, aktivitas dan interaksi dengan banyak orang terkadang membuatnya frustasi. Menghadapi hal ini, saya dan suami turut serta membesarkan dan mempererat hubungan dengan si kecil, terutama di masa transisi ini,” kata Cici.

Cici mengatakan bahwa sebagai orang tua, dia dan suaminya mendorong si kecil untuk mengungkapkan pikiran dan perasaan mereka secara verbal sehingga mereka tahu apa yang dirasakan si kecil secara emosional. Selain itu, ia juga menghubungi guru dan staf terkait lainnya di sekolah Si Kecil untuk memantau bagaimana Si Kecil mengelola dan mengikuti tugas atau kegiatannya. Ia pun berkonsultasi dengan dokter anak, konsultan tumbuh kembang untuk mengetahui lebih jauh tentang upaya yang dapat dilakukan untuk mengoptimalkan tumbuh kembang si kecil.

Baca Juga :  Sakit Pada Bagian Bawah Perut

Kegiatan bermain di atas membantu anak melatih keterampilan sosial emosional dari rumah sehingga dapat mengembangkan empati dan simpati di kemudian hari. Cici Desri melakukan hal yang sama selama pandemi, menciptakan game yang dapat merangsang pertumbuhan dan perkembangan Nasif. “Kami memahami bahwa fase baru dalam membangun hubungan adalah sebuah keterampilan. Si Kecil akan berhasil dengan dukungan yang tepat, terutama dari keluarga. Melalui interaksi sosial tatap muka, bayi Anda dapat mengembangkan rasa percaya baru dan merasa nyaman di lingkungan baru. Saya yakin dengan cara ini si kecil bisa tumbuh menjadi anak hebat yang cerdas, pemberani dan memiliki empati yang tinggi,” pungkas Cici. Intelligence Quotient (IQ) sering dianggap sebagai penentu utama kesuksesan seseorang. Rosalie Holian dari RMIT University pernah menulis “ EQ versus IQ: Apa campuran manajemen yang sempurna? sarat

Mengatakan bahwa orang dengan IQ tinggi cenderung menjadi pemecah masalah yang baik. Mereka juga pandai mencari solusi terbaik saat menghadapi situasi baru.

Cara Membentuk Kecerdasan Sosial Emosional Pada Anak Sejak Dini, Moms Wajib Tahu!

“Ketika seseorang dengan IQ tinggi juga memiliki tingkat pengetahuan yang tinggi yang dapat diperoleh melalui pengalaman dan kualifikasi pendidikan formal, mereka cenderung memiliki kemampuan yang beragam,” kata Holian. Atas dasar ini, orang dengan IQ tinggi sering dianggap sebagai pemimpin yang cocok.

Namun baru-baru ini juga ada pembicaraan tentang kecerdasan emosional; poin menunjukkan bahwa kecerdasan saja tidak cukup. Anda harus pandai mengelola emosi.

Sebuah penelitian berjudul “Membayar untuk Memiliki Mata untuk Emosi: Kemampuan Pengenalan Emosi Membalikkan Memprediksi Pendapatan Tahunan” (PDF) oleh Tasillo Momm menunjukkan bahwa tingkat kemampuan pengenalan emosi (ERA) seseorang berbanding terbalik dengan pendapatan tahunan mereka.

“[…C]kemampuan emosional memungkinkan orang tidak hanya memproses secara efektif hal-hal yang sarat dengan informasi, tetapi juga menggunakan informasi tersebut untuk mengatur dunia sosial organisasi demi kemakmuran,” tulis Momm et al.

Bab Ii Landasan Teori A. Kecerdasan Emosional 1. Pengertian

Apa itu kecerdasan emosional? John D. Mayer dari University of New Hampshire (PDF) mengatakan bahwa kecerdasan emosional adalah kemampuan berpikir dan menggunakan emosi untuk meningkatkan kemampuan berpikir.

“Ini termasuk kemampuan untuk memahami emosi dengan benar, mengakses dan mengelola emosi untuk membantu pikiran, memahami emosi dan

Gangguan pendengaran yang ditandai dengan berkurangnya kemampuan pendengaran seseorang adalah, bagaimana agar seseorang bisa menjadi seorang wirausaha, doa agar seseorang menjadi jodoh kita

Tinggalkan komentar